Saturday, October 19, 2019

Model Perakitan Furniture

Beberapa metode perakitan furniture ditentukan oleh jenis kayu dan tingkat kesulitan model perabot yang akan anda produksi. Apakah perabot tersebut hanya berjumlah sedikit dan terbatas atau Furniture yang merupakan produksi massal, dengan Jumlah yang besar dan terus menerus diproduksi dalam kurun beberapa bulan atau bahkan tahunan.
Beberapa metode perakitan furniture ditentukan oleh jenis kayu dan tingkat kesulitan model perabot yang akan anda produksi.
Sumber gambar : Dekorrumah.net

Dari gambar kerja pun juga akan sangat berbeda. Produksi 'jobs order' yang hanya diproduksi bedasarkan selera pembeli, cenderung menggunakan gambar kerja per produk hingga detail penyetelan pada setiap lini produksi, sehingga tidak bisa menggunakan gambar kerja yang sama. Sedangkan untuk 'mass product' akan lebih mudah apabila bekerja berdasarkan komponen furniture akrena pola dan pengerjaan sudah fixed untuk jumlah produksi yang banyak..

Baca Juga : Mengenal Jenis-Jenis Kayu Untuk Furniture


Sebagai contoh apabila membuat sebuah kursi makan, bagian masing-masing section produksi persiapan hanya akan memiliki gambar untk bagian tertentu seeprti kaki depan saja, kaki depan belakang saja, dan lainnya tanpa gambar dengan informasi jenis atau warna jok kursi.

Baca Juga : Bengkel Furniture Di Cikarang

Secara umum, merakit furniture perlu memperhatikan beberapa hal sebagai berikut:
  1. Haluskan semua komponen perabot furniture hingga proses amplas seslesai, karena setelah perakitan selesai pengamplasan pada sudut-sudut sambungan tertentu akan cukup sulit dilakukan.
  2. Cobalah pasangkan setiap sambungan sebelum memakai lem untuk mengetahui kualitas sambungan dan kerapatannya.
  3. Rencanakan jenis alat bantu pengikat sambungan, apakah hanya dengan lem kayu, paku, sekrup atau pin kayu.
  4. Gunakan selalu potongan kayu yang telah diserut halus di antara benda kerja dengan ujung klem perakit untuk melindungi benda kerja dari goresan atau bekas tekanan klem besi.
  5. Untuk bentuk tertentu, siapkan 'klos' pembantu sesuai dengan bentuk benda kerja.
  6. Gunakan palu/martil berkepala karet atau kayu untuk merapatkan sambungan secara manual untuk mencegah goresan pada benda kerja. Apabila anda harus menggunakan martil berkepala besi, selalu gunakan potongan kayu sebagai tahanan di atas benda kerja.
  7. Bersihkan lem sesaat setelah anda mengencangkan klem sebelum terlanjur mengering. Lem lebih mudah dibersihkan pada langkah tersebut.
  8. Sediakan selalu penggaris siku untuk memeriksa sudut frame atau sudut sambungan.
  9. Perhatikan penumpukan benda kerja setelah turun dari mesin assembling, letakkan benda kerja sedemikian rupa sehingga tidak merubah kedudukan sambungan. Hal ini penting jika anda menggunakan pin kayu sebagai alat bantu pengikat sebelum lem mengering. Khususnya untuk metode produksi massal.
  10. Pada metode produksi dengan jumlah sedikit, sebaiknya biarkan ikatan klem pada benda kerja selama beberapa jam hingga lem kayu benar-benar mengering.
  11. Berikan warna pada bagian-bagian komponen tertentu yang nantinya akan sulit dijangkau oleh spray gun sebelum perakitan sehingga akan lebih mudah difinishing.

Baca Juga : 15 Model Rumah Kayu Dengan Desain Modern Terbaik di Dunia

Pada produk knock down, beberapa bagian tertentu akan difinishing hingga lapisan akhir. demikian artikel seputar Model Perakitan Furniture, semoga bermanfaat bagi pembaca semuanya.

Post a Comment

Whatsapp Button works on Mobile Device only

Start typing and press Enter to search